( Renungan ) Indahnya Kisah Kesetiaan Suami Istri Ini


Ratusan tahun yang lalu, pada malam yang sunyi, seorang istri sedang menunggu kepulangan suaminya. Biasanya, sang suami tidak pernah pulang hingga semalam ini. Sang istri juga tidak tahu apa yang membuat sang suami belum sampai di rumah.



Dalam hati yang cemas dan bingung, sang istri menunggu dengan setia. Rasa kantuk dan lelah dia tahan demi menunggu kepulangan sang suami. Rumah yang sangat sepi dan tidak terlalu besar itu menjadi saksi betapa sang istri berjuang sekuat tenaga untuk menahan kantuk yang teramat sangat. Dengan setia.. dia terus menunggu dan menunggu. Teramat lama.. tetapi sang suami belum juga pulang.

Sang istri tidak ingin menunggu di dalam kamar, dia menunggu dengan menyandarkan punggung di pintu depan. Dia sangat mencemaskan suaminya. Doa demi doa dia panjatkan untuk keselamatan sang suami.

Tidak berapa lama, di luar sana, seorang laki-laki berwibawa datang, dialah sang suami yang sejak tadi ditunggu kepulangannya oleh sang istri. Ada beberapa hal yang harus dia selesaikan sehingga kepulangannya sangat terlambat.

Pria itu sangat lelah, ingin segera melepas kepenatan dan kantung di dalam kamarnya. Tetapi saat dia ingin mengetuk pintu kamar, dia teringat akan istrinya. Istrinya pasti sudah tidur, jika dia mengetuk, istrinya akan bangun. Sang suami tidak sampai hati jika harus membangunkan istrinya di malam yang sangat larut. Diurungkan niat itu, dia tidak jadi mengetuk pintu.



Akhirnya sang pria melebarkan sorbannya, dia pakai sorban itu sebagai alas untuk tidur di depan pintu depan rumahnya. Udara yang dingin menusuk tidak dia hiraukan. Lebih baik sang istri tidur dan dia menahan dinginnya malam yang merasuk hingga tulang.

Tanpa diketahui, kedua insan tersebut saling tertidur di pintu yang sama, saling menunggu, saling setia. Sang istri tidak ingin tidur nyenyak sementara tidak tahu kapan suaminya pulang. Sedangkan sang suami, dia tidak ingin mengganggu tidur istrinya. Keduanya sama-sama merelakan tempat tidur yang nyaman demi sebuah kesetiaan dan cinta. Sang istri rela tidur di lantai demi menyambut kedatangan sang suami. Sedangkan sang suami, rela kedinginan teramat sangat dalam tubuh lelah demi tidak ingin membangunkan istrinya.


Jauh di atas langit yang tidak tergapai manusia

Ratusan malaikat mendoakan suami istri tersebut..


Betapa tulus dan suci rasa cinta keduanya. Saling mengasihi, saling mencintai, saling menyayangi dan menghormati. Keduanya melakukan dengan tulus, tanpa merasa berkorban atau dikorbankan.

Apakah kisah ini nyata?

Kisah ini terjadi pada Nabi Muhammad SAW dan istrinya Sayyidatuna Aisyah RA. Semoga kita dan suami kita bisa meniru akhlak mulia tersebut